Monday, November 22, 2010

Perut Merupakan Sumber Penyakit

   Al-Miqdam bin Ma`di Karib r.a berkata , Mafhumnya : " Saya pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda :

   " Tidak ada wadah ( bekas) yang dipenuhi oleh anak Adam yg lebih buruk drpd perutnya . Cukuplah bagi anak Adam beberapa suap kecil yang akan menegakkan tulang punggungnya , jika dai mesti berbuat , maka hendaklah dia menjadikan sepertiga isi perutnya untuk makanan , sepertiga yang lain untuk minuman , dan sepertiganya lagi untuk nafasnya . "  ( HR. Tirmizi , Ibnu Majah dan Ibnu Hibban )

     Hadis di atas memberi petunjuk tentang perut kerana ia adalah sarang penyakit. Perut adalah tempat makanan dan minuman yg kita makan , juga tempat mengolah makanan sekaligus boleh menjadi sumber kesihatan dan penderitaan.

     Betapa banyak sifat bermalas-malasandan rasa berat untuk melakukan pekerjaan ketika kita lepas kontrol pada makanan yang sangat kita sukai tanpa memikirkan apa akibatnya atau minum dengan sangat lahap ketuka kehausan .

     Ada kisah tentang  meminum dengan perlahan - lahan ketika kehausan .

    Seorang penunggang kuda berkeliling untuk urusan yang sangat penting dan telah berjalan berjam-jam sehingga bajunya basah kerana keringat berpeluh . Demikian pula kudanya yang telah kehausan setelah berjalan beribu-ribu langkah .
    
    Setelah lama berjalan dalam keadaan yang kepenatan dan kehausan , si penunggang terjumpa sebuah perkhemahan , lalu dia melibas tali ke punggung kudanya supaya bergerak pantas ke khemah tersebut untuk mendapatkan air untik menghilangkan rasa haus dan penat .

    Lalu setelah sampai ke perkhemahan tersebut , dia terjumpa seorang gadis kecil  yang cantik dan memiliki kecerdasan dan sifat yang amali. Gadis tersebut melihat muka penungggang tersebut yang berpeluh dan keletihan .

    Kemudian gadis tersebut meluru kearahnya dan membawa secawan kurma-kurma kering yang baru dipetiknya di belakang rumah sebelum penunggang tersebut sampai .

    Lalu penunggang tersebut menerima secawan air itu sambil dikipaskan oleh gadis kecil itu dan mula minum dengan perlahan . Walaupun kehausan , penunggan tersebut meminum dengan perlahan sambil menyingkirkan kurma2 kering tersebut dengan hujung jarinye supaya tidak ikut terminum lalu masuk ke dalam perutnya .

    Setelah selesai untuk cawan yang ke-5 , gadis kecil itu bertanya kepadanya : " Apakah tuan sudah puas minum atau mahu saya menambah lagi ?" Dengan memuji Allah S.W.T , dia mengatakan : " Saya sudah cukup puas ." Akan tetapi dia mengeluh kerana adanya kurma2 kering yg menghalangnya untuk minum .

     Gadis itu dengan senyum menjawab : " Sayalah yang sengaja meletakkannya ketika saya lihat tuan sedang keltihan dan kehausan ." Penunggang itu membalas : " Mengapa engkau berbuat demikian ? " Gadis itu menjawab : " Itulah yang diajar oleh bapaku agar engkau tuan tidak minum dengan sekali teguk kerana itu akan menyebabkan tuan sakit dan membahayakan mu ."

      Maka , lelaki itu mengucapkan terima kasih dan menyatakan rasa kagumnya terhadap kepandaian dan kecerdikan gadis kecil itu , lalu penunggang yang baik hati itu membuat keputusan untuk mengambil gadis kecil itu sebagai anak angkatnya .

     Mungkin ini juga yang dimaksudkan Rasulullah s.a.w dalam nasihatnya kepada kita ketika beliau memberikan petunjuk agar kita minum dengan tiga kali nafas, baik dalam keadaan haus mahupun tidak .

     Lalu timbul pertanyaan , apakah Nabi Muhammad seorang doktor sedangkan dia buta huruf , tidak pandai membaca dan menulis untuk mempelajari ilmu kedoktoran ?

    Saya tidak ada jawaban  yang lengkap tentang soal ini . Tetapi sudah jelas inilah salah satu sifat kenabian yang cerdik , yang segala perilakunya dan keputusannya diturunkan dari Allah S.W.T Yang Maha Agung.

Sekian .

~Nukilan Sendiri dan tiada copy paste ~

No comments:

Post a Comment