Wednesday, November 10, 2010

Api Oh! Api

"Api..api..lari!"
"Selamatkan diri!!"

Siren kecemasan kedengaran. Bertempiaran semua orang menyelamatkan diri.
Saat itu semua orang hanya memikirkan diri sendiri.
Tiada lagi istilah boss dan kuli. Lari atau mati.

Demikian sedikit gambaran kebakaran yang selalu kita dengar di kaca TV.
Menariknya, tatkala peristiwa ini berlaku tenaga itu datang dengan tiba-tiba dan sungguh luarbiasa.
Malah ada yang mungkin melompat ke luar jendela, mencari jalan keluar yang paling pantas.
Refleksi diri hari ini; Sungguh kurang di antara kita yang lari menyelamatkan diri dari api neraka biarpun sudah tahu akan bahananya.

Malah ada yang menyiram dengan siraman maksiat, menyemarakkan lagi api untuk memanggang diri sendiri.
Aku kira cerita di atas bukan analogi semata-mata tapi ia adalah satu kebenaran yang perlu difahami.
Ia adalah satu gambaran berupa peringatan daripada Allah s.w.t. Dan hanya manusia yang berfikir sahaja yang akan menyedari rahsia alam.

Orang selalu kata yang kita senang ingat Allah bila kita susah. Ironinya, kita kurang pasti berapa ramai yang mengingati Allah tatkala mereka sakit.
Malah ada yang menjadikan alasan sakit itu untuk menjauhkan diri daripada Allah s.w.t. Pelik bunyinya tapi itulah hakikatnya.

Sakit itu semacam satu lesen besar untuk lari dari kewajipan yang sewajarnya.
Sepatutnya, sakit itu adalah peluang untuk kita lebih dekat dengan Allah s.w.t. Daripada-Nya kita datang dan kepada-Nya kita akan kembali.

"We have physical heart and we have spiritual heart. The physical heart would hardened if we eat a lot. By that I mean arterosclerosis. The same thing goes to spiritual heart. It would harden as well. For the fire was created to melt the hardened heart."

Maka marilah kita semua menyucikan hati kita. Munafiqun itu tempatnya neraka. Kafirun pun sama.
Hanya mukminin yang akan ke syurga. Renungkan pesanan ulama khusus untuk semua

No comments:

Post a Comment